Tuesday, January 18, 2011

BUKAN TIDAK TEGA TETAPI TERLALU CINTA

Beratnya untuk melepaskan dia pergi. Selama ini tangan ini yang membelainya. Selama ini hati ini yang selalu bimbangkannya. Sejak suara tangisnya yang pertama, sejak kulaungkan azan di telinganya, aku begitu mengasihinya.

Namun, dia bukan selama milikku.. rumah ini cuma persinggahan dalam perjalannanya menuju kedewasaan. Dan kini, sudah hampir masanya kau pamit. Walaupun di hatiku tercalar sedikit rasa pahit tetapi siapalah aku yang boleh menahan perjalanan waktu. Siapakah aku yang boleh menahan realiti kedewasaanmu anakku? Maafkan aku wahai anak......bukan aku tak tega tetapi kerana terlalu cinta!

Sejak dulu, hati ini sering tertanya – tanya, apakah ada insan lain yang boleh menjagamu sepenuh hati. Sejak bertatih aku melihat jatuh bangunmu tanpa rasa letih. Siapakah yang membalut luka hatimu dalam kembara itu nanti? Aku jauh ...bila segalanya bertukar tangan, amanah akan diserahkan

Aku tahu sangat itu aku akan mula melepaskan. Itu satu hakikat. Cinta bukan beerti mengikat tetapi melepaskan, membebaskan. Kau umpama anak burung yang telah bersayap, telah mampu terbang membelah awan, meninggalkan sarang. Apakah aku terlalu dungu untuk membelenggu. Puteriku, kau terpaksa kulepaskan

Apakah sidia mampu menyayanginya seperti aku? Ahhhhhhh mengapa rasa curiga ini datang bertandang? Bukankah segala – galanya telah diputuskan sejak dia membisikkan bahawa hatinya telah diserahkan kepada “si dia” – lelaki pilihannya..

Bukankah segala perbincangan musim lalu telah terungkai dan keputusannya telah dimeterai? Namun.hati ayah pasti ada gundah. Sudah pasrah tapi dihiris goyah. Bolak balik hati ini wahai anak..terlalu laju untuk dipaku. Tepatkah pilihanmu? Tepatkah keputusanku?

Namun, siapakah kita yang boleh membaca masa depan? Layakkah kita mengukur kesudahan di batas permulaan? Sangka baik jadi penawar kau anak yang baik, insyaallah pilihanmu juga baik.allah tak kan mengecewakanmu dan ketentuan allah itu pasti ada kebaikan.

Kekadang aku diserbu 1001 pertanyaan , apakah aku masih di hatinya bila dia bersuami nanti? Atau aku hanya menjadi tugu kenangan yang dijengah sekali sekala? Bukan, bukan aku membangkit , jauh sekali aku mengunkit. Upayaku mendidikmu bukan satu jasa. Itu hanya satu amanah.

Namun, ketika usia menjangkau senja, aku pasti semakin sepi. Aku akan mengulang – ulang kisah lama yang penuh nostalgia. Diulit oleh kenangan indah musim lalu, ketika dia begitu manja disisi. Aku ingin mendengar lagi suaranya yang dulu – dulu. Mengadu tentang itu dan ini. Bercerita dan berkisah dengan lidahmu yang petah dan lagak yang penuh keletah.

Pergilah puteriku, aku rela. Allah bersamamu. Doaku mengiringi setiap langkah di alam rumah tanggamu nanti. Semoga dia akan menjagamu seperti aku menjaga ibumu. Aku akan bersangka baik, justeru ALLAH ITU MENURUT sangka hamba hamanya. Di situlah nokhtah kebimbangan hati seorang ayah.

daripada buku DIMANA DIA DI HATIKU

USTAZ PAHROL JUOI

3 comments:

mira_nas said...

hakikat perasaan parents... aku tahu..aku pun pasti melaluinya..

hamba ALLAH said...

Salam'alaik..

Hanya ALLAH sebaik-baik penolong dan pelindung, Insya'ALLAH dengan iringan doa seorang ayah akan memberikan kebahagiaan buat si anak..

Perkongsian yang menarik, alhamdulillah, Jazakillah dik..
Barakallahu fik

p/s: Salam ingatan dari akak aisyahhumaira =)

HiJaBViOLet said...

salam mira, hm yes, i pray da best for u...:-)
salam kak humaira...syukran..slam ingatan jugak untuk kak humaira:-)